index baca feature $judul_berita
Rektorat Universitas Negeri Bangka Belitung, Jl. Merdeka No. 4 Pangkalpinang Kep. Bangka Belitung Indonesia
Telp. +62 717 422145 Fax +62 717 421303 Email : info@ubb.ac.id
 


Berikut kami sampaikan bahwa Tes Kompetensi Dasar CPNS di lingkungan Universitas Bangka Belitung akan dilaksanakan mulai tanggal 7 Oktober 2014 berdasarkan nomor sesi masing-masing peserta, di Tempat Uji Kompetensi (TUK) yang telah ditentukan. Berdasarkan zona tes yang telah dipilih, nama-nama peserta, tempat dan waktu/sesi pelaksanaan TKD ditetapkan sebagaimana tabel terlampir.Peserta dapat mengikuti TKD hanya di tempat dan waktu/sesi yang telah ditetapkan tersebut.
 
  Menu utama website Universitas Bangka Belitung
   
 
 
Baca $judul_berita Halaman $data
Berita Feature Universitas Bangka Belitung :: Indonesia


Prasasti Kota Kapur dan Jejak Kejayaan Negara Bahari di Provinsi Kepulauan Bangka Belitung


Jejak Bahari Kota Kapur

Pagi itu tepi perairan Selat Bangka Provinsi Kepulauan Bangka Belitung beriak tanda tak dalam. Perahu perlahan mendekati pantai barat Pulau Bangka, melewati gugusan Pulau Hantu, Pulau Medang, dan Pulau Kecil. Gugusan pulau itu seolah melindungi sebuah tempat kuno yang sedang dituju penumpang perahu. Semakin dekat ke pantai semakin jelas sosok sebuah bukit yang menonjol di balik hutan mangrove yang memagari pantai Provinsi Kepulauan Bangka Belitung ini. Penduduk menyebutnya Bukit Besar.

Tiga arkeolog yang menumpang perahu beranggapan, ketampakan Bukit Besar dari laut sebagai penunjuk arah lokasi situs Sriwijaya yang terletak di dataran kaki bukit itu. Mereka membayangkan ketika para pelaut zaman dulu menjadikan bukit itu sebagai pedoman memasuki mulut sebuah sungai menuju tempat kedatuan Sriwijaya di pantai barat Pulau Bangka Provinsi Kepulauan Bangka Belitung.

Memasuki mulut Sungai Mendo, deru mesin perahu memecah kesunyian hutan mangrove yang terhampar di sepanjang sungai. Sekitar 15 menit menelusuri sungai, tibalah di dermaga Desa Kota Kapur, Kecamatan Mendo Barat, Kabupaten Bangka, Kepulauan Bangka Belitung. Napak tilas pun segera berakhir ketika kaki kembali menginjak tanah di situs Kota Kapur di Pulau Bangka ini.


Bangkai perahu kuno di kota kapur

Telah 10 hari tim melakukan penelitian arkeologi situs Kota Kapur yang terletak di tepi Sungai Mendo. Situs ini berada pada dataran dari perbukitan yang dikelilingi rawa dan dibentengi gundukan tanah yang memanjang di bagian barat, timur, dan selatan situs kota kapur.

Dataran yang landai dan bergelombang itu terkenal sebagai tempat ditemukannya prasasti kota kapur berupa batu berbentuk tugu pada tahun 1892. Prasasti berhuruf Pallawa dan berbahasa Melayu Kuno yang berangka tahun Saka 608 (686 Masehi) itu disebut Prasasti Kota Kapur karena terletak di desa kota kapur, merupakan prasasti Sriwijaya yang pertama kali ditemukan. Pertama kali pula kata Sriwijaya berhasil dibaca para ahli di prasasti itu.

Hasil penelitian kali ini menambah nilai penting situs Kota Kapur. Sejak diteliti tahun 1993 oleh Pusat Penelitian Arkeologi Nasional, baru sekarang tim arkeologi beruntung menemukan bangkai perahu kuno, yakni pada 25 September 2007.

Temuan inilah yang membuat tim gabungan dari Balai Arkeologi Palembang, Balai Pelestarian Peninggalan Purbakala Jambi, serta Dinas Pariwisata Seni dan Budaya Kabupaten Bangka melakukan napak tilas dari Selat Bangka ke situs Kota Kapur dengan perahu.

Ada dua lokasi temuan sisa-sisa perahu yang terbuat dari jenis kayu besi itu di situs kota kapur ini. Penemuan pertama berada pada alur Sungai Kupang yang membelah kawasan situs kota kapur dan bermuara di Sungai Mendo. Kini sungai itu telah menjadi rawa. Pada rawa yang telah menjadi kolong, kolam bekas penambangan timah inkonvensional oleh penduduk pada tahun 1998-2000, berhasil diangkat sekeping papan perahu berukuran panjang 134 cm, lebar 35 cm, dan tebal 4 cm.

Papan berlubang-lubang dengan diameter lubang rata-rata 3 cm. Pada permukaan papan terdapat 17 lubang dan bagian tepi (tebal) papan ada 20 lubang. Dua tonjolan segi empat yang dipahat di permukaan papan memiliki lubang-lubang yang tembus dengan lubang di tepi papan.

"Masih banyak papan kayu semacam itu yang terbenam dalam air di lokasi situs kota kapur" ujar Mahadil (60), mantan Kepala Desa Kota Kapur.

Dua hari kemudian lokasi kedua ditemukan, lagi-lagi pada sebuah kolong dengan jarak sekitar 500 meter di barat Sungai Kupang. Informasi berasal dari Yanto, penduduk yang bekerja sebagai penambang timah inkonvensional. Ia mengatakan pernah menemukan pecahan papan yang diduga bekas peti di kolong itu. Tak lama kemudian tim pun berendam mengobok- obok air dan berhasil diangkat lima keping papan perahu dengan panjang 49-120 cm, lebar 8-15 cm, tebal 2-5 cm, dan diameter lubang 1,5-4 cm.

Setelah pengangkatan perahu yang kedua itu, informasi baru dari penduduk terus mengalir tentang kolong-kolong di situs Kota Kapur yang menyimpan bangkai perahu kuno. Tim arkeologi makin yakin Kota Kapur pernah menjadi pelabuhan masa Sriwijaya, bahkan pada masa sebelumnya, kemungkinan berada di sepanjang Sungai Kupang.


Tradisi Asia Tenggara di Kota Kapur

Temuan papan perahu kuno di situs Kota Kapur segera dapat diidentifikasi lewat teknik pembuatannya. Lubang-lubang yang terdapat di bagian permukaan dan sisi papan serta lubang-lubang pada tonjolan segi empat yang menembus lubang di sisi papan merupakan teknik rancang bangun perahu dengan teknik papan ikat dan kupingan pengikat (sewn plank and lushed plug technique).

Tonjolan segi empat atau tambuku digunakan untuk mengikat papan-papan dan mengikat papan dengan gading-gading dengan menggunakan tali ijuk (Arenga pinnata). Tali ijuk dimasukkan pada lubang di tambuku. Pada salah lubang di bagian tepi papan perahu yang ditemukan di Sungai Kupang terlihat ujung pasak kayu yang patah masih terpaku di dalam lubang. Biasanya, penggunaan pasak kayu untuk memperkuat ikatan tali ijuk.

Teknologi perahu semacam itu umum ditemukan di wilayah perairan Asia Tenggara. Bukti tertua penggunaan teknik gabungan teknik ikat dan teknik pasak kayu dijumpai pada sisa perahu di situs Kuala Pontian di Malaysia yang berasal dari antara abad ke-3 dan abad ke-5 Masehi.

Penelitian Sriwijaya yang intensif di Sumatera tahun 1980-1990 juga menemukan banyak sisa perahu kuno tradisi Asia Tenggara seperti yang ditemukan di lokasi situs prasasti kota kapur ini. Di wilayah Sumatera Selatan, bangkai perahu ditemukan di situs Samirejo, Mariana (Kabupaten Banyuasin), di situs Kolam Pinisi (Palembang), dan di situs Tulung Selapan (Kabupaten Ogan Komering Ilir). Di Jambi ditemukan pula papan perahu sejenis di situs Lambur (Kabupaten Tanjung Jabung Timur).

Selain papan-papan perahu, ditemukan pula kemudi perahu dari kayu besi yang diduga bagian dari teknologi tradisi Asia Tenggara, yaitu di Sungai Buah (Palembang) dan situs Karangagung Tengah (Kabupaten Musi Banyuasin).

Papan-papan perahu dari situs Samirejo dan situs Kolam Pinisi telah dianalisis laboratorium dengan menggunakan metode carbon dating C14. Sepotong papan dari situs Kolam Pinisi menghasilkan pertanggalan kalibrasi antara 434 dan 631 Masehi, sedangkan papan dari situs Samirejo berasal dari masa antara 610 dan 775 Masehi (Lucas Partanda Koestoro, 1993).

Sisa-sisa perahu kuno situs Kota Kapur boleh jadi berasal dari masa yang tidak jauh dengan masa perahu di situs Samirejo dan situs Kolam Pinisi. Hasil penelitian arkeologi sebelumnya di situs Kota Kapur menunjukkan, tempat kuno itu telah dihuni oleh komunitas yang telah mapan sekurang-kurangnya sejak abad ke-6 Masehi, kemudian berkembang menjadi salah satu ke-"datu"-an Sriwijaya pada abad ke-7 Masehi. Permukiman kuno itu terus berlanjut pada abad ke-10 hingga ke-15 Masehi.

Pada bagian dalam benteng tanah di kota kapur ini terdapat sisa-sisa tiga bangunan candi yang menempati dataran yang lebih tinggi. Lokasi tempat tinggal dan hunian di situs prasasti kota kapur ini terdapat pada lembah antara dua bukit dan di bantaran Sungai Mendo dan Sungai Kupang, yang kini berupa rawa-rawa. Di lokasi itu banyak ditemukan pecahan tembikar kasar dengan hiasan sederhana mirip tembikar masa prasejarah.


Spirit bahari di Kota Kapur

Seusai mendokumentasikan pengangkatan papan-papan perahu dan mendeskripsikan artefak itu satu per satu, bangkai perahu Sriwijaya itu kemudian ditenggelamkan kembali ke dalam kolong di sekitar lokasi situs prasasti kota kapur ini. Lho?

"Konservasi kayu perahu kuno yang paling murah, ya, dipendam lagi dalam rawa," ujar seorang arkeolog sambil mengawasi tenaga lokal yang menurunkan papan-papan perahu ke air. Artefak kayu itu apabila kena sinar matahari langsung biasanya lebih cepat lapuk, sementara dalam rawa dapat lestari sampai berabad-abad.

Pemerintah Kabupaten Bangka sebenarnya telah memiliki rencana mengumpulkan kembali berbagai jenis artefak situs Kota Kapur yang berada di luar situs, namun belum ada tempat yang memadai untuk memelihara papan-papan itu. Tidak hanya itu, pemerintah kabupaten telah memprakarsai dan mewujudkan kegiatan penelitian dan pengembangan kawasan situs Kota Kapur kali ini. Melalui kegiatan ini diharapkan dapat digali jati diri Bangka sekaligus mengembangkan situs arkeologi itu sebagai kawasan wisata.

Penemuan bangkai perahu kuno di situs Kota Kapur merupakan data baru sekaligus bagian dari penemuan jati diri itu sendiri. Tentang spirit bahari dari kota Kapur ini.

"Ya, temuan itu relevan dengan kata kepulauan yang digunakan untuk nama provinsi ini," ujar Yan Megawanti, Kepala Bappeda Provinsi Kepulauan Bangka Belitung ( Sekarang Kepala Dinas Kebudayaan dan Pariwisata Provinsi Babel ), memaknai pesan masa lalu di balik bangkai perahu kuno dengan kehidupan masa sekarang.

Pesan tentang kejayaan bahari masa lalu dari Kota Kapur segera harus ditindaklanjuti. Tahun 2008 yang lalu merupakan 100 tahun Kebangkitan Nasional. Belajar dari masa lalu, bangsa ini dapat segera bangkit, maju, dan berjaya melalui dunia bahari. Jangan biarkan spirit bahari itu terpendam lagi dalam rawa. Kebangkitan bahari boleh saja dimulai dari Kota Kapur untuk semua kepulauan di Indonesia. [kmps]


Prasasti kota Kapur

Adapun terjadinya Prasasti kota Kapur sangat eratnya hubungannya dengan perairan Selat Bangka yang sering dilintasi oleh kapal-kapal Nusantara maupun asing. Karena pada saat itu sering terjadinya perampasan terhadap kapal-kapal yang melintas diperairan tersebut sekitar 21 mil dari Pantai Kota Kapur (Penagan).

Merajalelanya ulah-ulah para bajak laut ini sampailah kabarnya kepada Raja Sriwijaya yaitu Sultan Ratu Akhmad Badaruddin pada tahun 1700-an dan daerah-daerah sekitar perairan selat Bangka (Kota Kapur dan sekitarnya) dijadikan tempat sarang penyamun (persembunyian para bajak laut tersebut).

Karena oleh para perampok dan pemberontak ini sudah tidak bisa dibiarkan lagi, akhirnya Raja Sriwijaya mengirimkan utusannya untuk memberantas para perampok dan pemberontak tersebut. Sehingga dikenalah dengan sebutan Prasasti Kota Kapur. Adapun isi dari perjanjian prasasti tersebut sebagai berikut :

Menyatakan kesetiaan khalayak yang termasuk didalam kekuasaan Sriwijaya termasuk Pulau Bangka dan sekitarnya. Harus taat dan patuh kepada segala Peraturan dan Perundang-undangan yang telah ditetapkan oleh Raja Sriwijaya, dan penghapusan segala bentuk perampokan dan pemberontakan disetiap wilayah kekuasaan Sriwijaya.

Desa Kota Kapur Kecamatan Mendo Barat terletak di pinggir Sungai Mendo yang bermuara di selat Bangka . Di desa inilah ditemukan Prasasti (Batu bertulis) yang disebut Lingga.

Batu bertulis ini ditemukan oleh JK. Fander Meulend, orang Belanda pada tahun 1892, pada waktu itu beliau menjabat sebagai Administrator di Sungai Selan. Tulisan pada prasasti ini ada sepuluh baris dipahat mempergunakan aksara pallawa dalam bahasa Sangsakerta. Prasasti tersebut sekarang berada di musium Nasional Jakarta.


Foto/Gambar Replika Prasasti Kota Kapur di Pulau Bangka Provinsi Kepulauan Bangka Belitung
Foto/Gambar Replika Prasasti Kota Kapur di Pulau Bangka Provinsi Kepulauan Bangka Belitung


Pada tahun 1978 ditemukan ( diperkirakan alas prasasti tersebut) oleh penduduk desa Kota Kapur di areal situs. Alas prasasti ini berukuran :

Panjang = 30 cm, Lebar 52 cm, lebar = 17 cm dan berat 7 kg.


Alas Prasasti kota Kapur tersebut sekarang berada dirumah Pak Zubir selaku juru pelihara Situs Kota Hapur.

Situs Kota Kapur ini sudah dua kali diadakan penelitian oleh Tim Arkeologi Nasional bekerjasama dengan Tim Arkeologi dari Perancis tahun 1994 dan 1995.

Prasasti Kota Kapur ditemukan oleh Administrator Belanda, Van der Meulen di Kota Kapur, Bangka, pada bulan Desember 1892 M. Prasasti ini berangka tahun 686 M, tiga tahun setelah Sriwijaya menundukkan Kerajaan Melayu Jambi. Ada dugaan, prasasti ini sebagai peringatan pada rakyat di daerah taklukan, agar tidak melawan Kedatuan Sriwijaya.

Saat prasasti itu dikeluarkan, Raja Sriwijaya sedang mengirimkan ekspedisi untuk menundukkan Pulau Jawa, karena tidak berbakti pada Sriwijaya. Prasasti ini tidak menyebutkan kerajaan mana yang akan diserang, yang tercantum hanya: bhumi Jawa. Tentara Sriwijaya berangkat ke tanah Jawa pada hari pertama bulan terang bulan Waisaka, tahun Saka 608. Keberangkatan tentara dalam jumlah besar ke Pulau Jawa menjadikan pertahanan keamanan dalam negeri lemah. Khawatir terjadi pemberontakan dalam negeri, maka Dapunta Hyang (Raja Sriwijaya) mengeluarkan ancaman seperti yang tertulis dalam prasastikota kapur ini.

Isi prasasti kota kapur menekankan pada drohaka (pengkhianat; durhaka), dimulai dengan kisah pemberontakan Kandra Kayet. Dikisahkan, Kandra Kayet merupakan seorang tokoh yang memimpin pemberontakan terhadap Dapunta Hyang. Untuk menumpas pemberontakan Kayet, Dapunta Hyang mengirim tentara di bawah pimpinan Senapati Tandrun Luah. Dalam pertempuran, Senapati Tandrun Luah berhasil dibunuh oleh Kayet. Namun, akhirnya Kayet berhasil juga diringkus oleh Dapunta Hyang. Untuk itulah, kisah pemberontakan Kayet perlu dijadikan pelajaran oleh orang-orang yang berada di bawah kekuasaan Sriwijaya bahwa, bagaimanapun kuatnya mereka, tetap tidak akan menang melawan Raja Sriwijaya.


Foto/Gambar Prasasti Kota Kapur di Pulau Bangka Provinsi Kepulauan Bangka Belitung
Foto/Gambar Prasasti Kota Kapur di Pulau Bangka Provinsi Kepulauan Bangka Belitung



Berikut ini terjemahan isi prasasti kota kapur versi Slamet Muljana :


Seorang pembesar yang gagah berani, Kandra Kayet, di medan pertempuran. Ia bergumul dengan Tandrun Luah dan berhasil membunuh Tandrun Luah. Tandrun Luah mati terbunuh di medan pertempuran. Tetapi, bagaimana nasib Kayet yang membunuh itu? Juga Kayet berhasi ditumpas. Ingatlah akan kemenangan itu!

Kamu sekalian dewata yang berkuasa dan sedang berkumpul menjaga Kerajaan Sriwijaya! Dan kau, Tandrun Luah, dan para dewata yang disebut pada pembukaan seluruh persumpahan ini! Jika pada saat manapun di seluruh wilayah kerajaan ini ada orang yang berkhianat, bersekutu dengan pengkhianat, menegur pengkhianat atau ditegur oleh pengkhianat, sepaham dengan pengkhianat, tidak mau tunduk dan tidak mau berbakti, tidak setia kepadaku dan kepada mereka yang kuserahi kekuasaan datu, orang yang berbuat demikian itu akan termakan sumpah. Kepada mereka, akan segera dikirim tentara atas perintah Sriwijaya. Mereka sesanak keluarganya akan ditumpas! Dan semuanya yang berbuat jahat, menipu orang, membuat sakit, membuat gila, mlakukan tenung, menggunakan bisa, racun, tuba, serambat, pekasih, pelet dan yang serupa itu, mudah-mudahan tidak berhasil. Dosa perbuatan yang jahat untuk merusak batu ini hendaklah segera terbunuh oleh sumpah, segera dipukul. Mereka yang membahayakan, yang mendurhaka, yang tidak setia kepadaku dan kepada yang kuserahi kekuasan datu, mereka yang berbuat demikian itu, mudah-mudahan dibunuh oleh sumpah ini.

Tetapi kebalikannya, mereka yang berbakti kepadaku dan kepada mereka yang kuserahi kekuasaan datu, hendaknya diberkati segala perbuatannya dan sanak keluarganya, berbahagia, sehat, sepi bencana dan berlimpah rezeki segenap penduduk dusunnya.



Source :


Foto :

Download Feature Prasasti Kota Kapur dan Jejak Kejayaan Negara Bahari di Provinsi Kepulauan Bangka Belitung
Dikirim oleh Admin
Tanggal 2009-01-28
Jam 15:57:53

Silahkan Ketik Keyword untuk mencari Artikel, Feature, atau berita yang diinginkan


Baca Feature Lainnya :


Baca Berita :


Baca Artikel :


Lihat Foto :

 
 
       

 

 

 

 

 

 
:: Beberapa Grafik Menggunakan Format SWF, Untuk Tampilan Terbaik Aktifkan/install Active-x Plugin flash di Browser Anda
Tampilan Terbaik Dengan Resolusi Monitor 1024 x 768 Pixels ::

Rektorat Universitas Negeri Bangka Belitung Jl. Merdeka No. 4 Pangkalpinang Kep. Bangka Belitung Indonesia
Telp. +62 717 422145 Fax +62 717 421303 http://www.ubb.ac.id Email : info@ubb.ac.id
Copyright 2008 Universitas Bangka Belitung
Sitemap - Peta situs