+62 (0717) 422145 Senin-Jumat: 07.30 - 16.00 WIB
Link Penting UBB

Kabar UBB

Universitas Bangka Belitung
26 Januari 2022 | 13:07:44 WIB


Alumnus Agroteknologi UBB Ini Diterima di Banyak Beasiswa Luar Negeri


Melanjutkan kuliah di luar negeri dengan beasiswa  merupakan impian bagi kebanyakan sarjanawan/sarjanawati. Namun kesempatan ini tentu tidak gampang diraih. Semangat juang dan keuletan dalam mepersiapkan segala persyaratan administrasi,  serta mengimprove skor TOEFL atau IELTS, adalah prasayarat agar memiliki kemungkinan lolos beasiswa. 

Untuk sampai pada pengumuman yang membahagiakan, tak jarang juga para pejuang beasiswa mengalami kegagalan berkali-kali terlebih dahulu. Bahkan banyak juga yang harus terpaksa memupuskan impian melanjutkan studi ke luar negeri, lantaran tak kuat lagi untuk berjuang atau sudah tak lagi memenuhi syarat dari sisi umur— Dalam beberapa kasus, banyak juga yang pada akhirnya tergiur dengan kesempatan bekerja di perusahaan atau instansi tertentu dengan upah yang menjanjikan, ketimbang untuk meneruskan perjuangan agar bisa studi lanjut.

Rahma Oktaviani, adalah alumnus dari Program Studi Agroteknologi Universitas Bangka Belitung (UBB) yang memilih jalan untuk fokus berjuang mendapatkan beasiswa studi lanjut di luar negeri—karena jalan yang Ia pilih ini, Rahma bahkan  tak menggubris peluang untuk langsung bekerja, walau kesempatan itu besar bagi dirinya.

Alhasil, Rahma diumumkan tidak hanya lolos di satu beasiswa, melainkan 2 beasiswa yang sudah final dinyatakan lolos, dan 1 beasiswa yang sebetulnya berpeluang besar lolos tapi Ia memlih mundur di sesi wawancara karena ternyata beasiswanya tidak mengcover kebutuhan kuliah secara full.

“Selain mendapatkan beasiswa The KKU Scholarship for ASEAN and GMS Countries Personnel of Academic Year 2021 di Khon Kaen University Thailand, yang akhirnya saya ambil dan jalani saat ini, sebetulnya  Saya sudah sampai tahap wawancara untuk beasiswa Rusia, namun karena beasiswanya tidak full, jadi Rahma tidak ambil wawancaranya.  Terus beasiswa Chulalongkorn University Thailand juga sudah diterima di fakultasnya, tapi harus bayar biaya tambahan lagi sekitar 55 juta, sehingga Rahma tidak ambil juga karena bakal nambah beban orang tua buat bayar biaya tersebut,” jelas Rahma kepada Humas UBB via WhatssApp (15/01/22)

Penting diketahui teman-teman pembaca, bahwa sebelum dinyatakan lolos pada beberapa beasiswa tersebut, Rahma ternyata sangat giat dalam melakukan submite dokumen, yakni Ia mensubmite ke lebih dari 5 jenis beasiswa.

“Selama masa bimbingan skripsi Rahma sudah mencoba mendaftar ke beberapa beasiswa, seperti Turkiye Burslari Scholarships, Chinese Government Scholarship, Russian Government Scholarship, Romania Government Scholarship, ICCR Scholarship - Indian Council for Cultural Relations Scholarship, Chulalongkorn Graduate Scholarship Programme for ASEAN or Non-ASEAN countries,” tukas Rahma.

“Selain itu, saya sempet mencoba menghubungi banyak Profesor juga untuk daftar beasiswa dari Profesor dan memperbesar kemungkinan diterima. Terakhir Rahma daftar Khon Kaen University Scholarshi. Hampir banget masa bimbingannya berakhir. Untung masih sempat daftar 1 beasiswa terakhir,” pungkasnya.

Adapun beasiswa yang diterima Rahma saat ini, yakni The KKU Scholarship for ASEAN and GMS Countries Personnel of Academic Year 2021 di Khon Kaen University, Thailand, sudah mengcover banyak hal— seperti Tuition fee, Accommodation and living allowance, Research or thesis allowance, Travel expense dan VISA extension termasuk beasiswa full.

Semua Bermula dari Instagram Babel Academy

Rahma menceritakan awal mula Ia bisa mendapatkan jalan untuk mensubmite ke beberapa beasiswa S2 luar negeri adalah karena mendapatkan  informasi dari Instagram Babel Academy. 

“Awal mula Rahma daftar beasiswa ceritanya begini— pada tahun 2019 Rahma sedang berada di semester akhir dan disibukkan dengan penelitian, dan saat itu Rahma nggak segaja mendapatkan info dari Instagram babel academy. Nah di Instagram tersebut terdapat informasi ajakan yakni jadilah 100 Mentor UMKM kebanggaan bangka Belitung, program kerja sama Dinas UMKM dan Pemerintahan Provinsi Kepulauan Bangka Belitung, guna memberikan bimbingan beasiswa ke luar negeri secara gratis,” terang Rahma.

Setelah mendapatkan info tersebut, Rahma menceritakan bahwa Ia langsung melakukan pendaftaran online, dan akhirnya Ia dinyatakan lolos tahap seleksi dokumen.

“Katanya sih, banyak yang daftar. Kalau nggak salah yang daftar ada sekitar 1000 orang. Nah yang masuk ketahap selanjutnya yaitu tahap pemanggilan 300 peserta diminta mengikuti workshop beserta tahapan tes kemampuan Bahasa Inggris dan Wawancara. Rahma mengikuti tahapan tersebut dengan lancar namun juga sedikit berkecil hati karena yang masuk ketahap ini 300 orang dan semua orangnya keren-keren, ada yang sudah berpengalaman exchange juga,” ungkapnya.

“Alhamdulillah setelah beberapa bulan menunggu pengumuman, Rahma dinyatakan masuk kedalam 100 orang yang menerima bimbingan gratis untuk kuliah keluar negeri,” tambahnya.

Setelah pengumuman tersebutlah, perjalanan Rahma dimulai, yakni Ia menerima bimbingan gratis untuk kuliah keluar negeri— Rahma diberi kesempatan bimbingan kelas TOEFL Bahasa Inggris selama 4 bulan, dan setelahnya diberikan tes Bahasa secara gratis dari UMKM Babel Academy. (hz/humas)



UBB Perspectives

Merebut Hati Gen Z

Masyarakat Tontonan dan Risiko Jenis Baru

Penelitian MBKM Mahasiswa Biologi

PEREMPUAN DI SEKTOR PERTAMBANGAN TIMAH (Refleksi atas Peringatan Hari Kartini 21 April 2022)

Kiat-kiat Menjadi “Warga Negara Digital” yang Baik di Bulan Ramadhan

PERANG RUSIA VS UKRAINA, NETIZEN INDONESIA HARUS BIJAKSANA

Kunci Utama Memutus Mata Rantai Korupsi

Xerosere* Bangka dan UBB

Pengelolaan Sumber Daya Air yang Berkelanjutan

SI VIS PACEM PARABELLUM, INDONESIA SUDAH SIAP ATAU BELUM?

RELASI MAHA ESA DAN MAHASISWA (Refleksi terhadap Pengantar Mata Kuliah Pendidikan Agama Islam di Perguruan Tinggi Umum)

KONKRETISASI BELA NEGARA SEBAGAI LANGKAH PREVENTIF MENGHADAPI PERANG DUNIA

Memaknai Sikap OPOSISI ORMAWA terhadap Birokrasi Kampus

Timah, Kebimbangan yang Tak akan Usai

Paradigma yang Salah tentang IPK dan Keaktifan Berorganisasi

Hybrid Learning dan Skenario Terbaik

NEGARA HARUS HADIR DALAM PERLINDUNGAN EKOLOGI LINGKUNGAN

Mental, Moral dan Intelektual: Menakar Muatan Visi UBB dalam Perspektif Filsafat Pierre Bourdieu

PEMBELAJARAN TATAP MUKA DAN KESIAPAN

Edukasi Kepemimpinan Milenial versus Disintegrasi

Membangun Kepemimpinan Pendidikan di Bangka Belitung Berbasis 9 Elemen Kewarganegaraan Digital

Menuju Kampus Cerdas, Ini yang Perlu Disiapkan UBB

TI RAJUK SIJUK, DIANTARA KESEMPATAN YANG TERSEDIA

TATAP MUKA

Mengimajinasikan Dunia Setelah Pandemi Usai

MENJAGA(L) LINGKUNGAN HIDUP

STOP KORUPSI !

ILLEGAL MINING TIMAH (DARI HULU SAMPAI HILIR)

KARAKTER SEPERADIK

SELAMAT BEKERJA !!!

ILLEGAL MINING

Pers dan Pesta Demokrasi

PERTAMBANGAN BERWAWASAN LINGKUNGAN

GENERASI (ANTI) KORUPSI

KUDETA HUKUM

Inflasi Menerkam Masyarakat Miskin Semakin Terjepit

NETRALITAS DAN INTEGRITAS PENYELENGGARA PEMILU

Siapa Penjarah dan Perampok Timah ???

Memproduksi Kejahatan

Potret Ekonomi Babel

Dorong Kriminogen

Prinsip Pengelolaan SDA

Prostitusi Online

Menjaga Idealisme dan Kemandirian Pers

JUAL BELI BERITA

POLITIK RAKYAT DAN TANGGUNG JAWAB PEMIMPIN

Penelitian Rumpon Cumi Berhasil di Perairan Tuing, Pulau Bangka

Budidaya Ikan Hias Laut

Gratifikasi, Hati-Hatilah Menerima Sesuatu

KEPUASAN HUKUM

JANGAN SETOR KE APARAT